Monday, November 28, 2005
Aku ingin menjadi mimpi indah dalam tidurmu
Aku ingin menjadi sesuatu yang mungkin bisa kau rindu
Aku ingin menjadi sesuatu yang slalu bisa kau sentuh
Aku ingin kau tau bahwa ku slalu memujamu
Tanpamu sepinya waktu merantai hati


Kau seperti nyanyian dalam hatiku yang memanggil rinduku padamu
Kau seperti udara yang kuhirup, kau slalu ada
  |
Saturday, November 26, 2005
AnKara - ItU INgInKu

Haruskah...
Kukatakan semua ini
akankah...
kau mengerti maksut hati

dan bila...
kau beriku kesempatan
mencinta...
menjadi penjaga hatimu

rasa cintaku yg tulus
kan kuberikan padamu
bila kau mau jadi kekasihku

Ku akan mencintai mu
Setulus hati ini
tak pernah berubah
Biarlah asa berlalu
Kita kan terus bersama
Hingga ajal tiba ...


Itu salah satu lagu dari finalis Dreamband 2005...
Penuh tenaga... dan sungguh bergairah...
Andai dinyanyikan keras-keras dijamin dimarahin ama tetangga
hahahaha....
Dah suara jelek, tereak-tereak bikin brisik aja
Hepi wiken all
Luph U
  |
Tuesday, November 22, 2005
Melawan Saya, Aku, Gue

Sapa sih yang tak mengenal saya? Yah.. semua kenal saya, karena bertanya pad gue, tapi jujur tak sepenuhnya mengenal saya.. Lalu gue bertanya apa sih yang dipikirkan saya? dan aku pun menjawab lantang "MELAWAN DIRI SENDIRI"..

Seketika itu pikiranku terbang entah kemana.. Aku cuma melamun memandangi monitor beberapa menit sampe bunyi baby tui pu ji berteriak di dalam hp ku.. Lalu uraian nada lembut dari Ari Lasso sungguh menusuk ke relung hati..

Berharap engkau kembali.. mengisi hari bersama lagi.. sgala perbedaan itu.. membuatmu jauh dariku.. biarlah sang waktu.. menjaga cintamu.. nyalakanlah api cinta.. membakar ragu yang ada.. ku kan slalu setia.. hingga saat tiba.. sabarlah menanti.. usah gelisah..

Kemudian alunan piano dari Club 80`s sungguh menggetarkan jiwa.. ketulusan dari hati yang terdalam.. hanya untuk seseorang yang disayang..

Kuinging kau menjadi milikku.. entah bagaimana caranya.. lihatlah mataku untuk memintamu.. kuingin jalani bersamamu.. coba dengan sepenuh hati.. kuingin jujur apa adanya dari hati..

Hei hei hei wake up man.. the next special akustik from Dygta.. bayangan yang slalu menemaniku dalam hari-hariku dan slalu menghiasi tiap langkahku.. dan sebuah kesetiaan dan janji walau engkau jauh disana.. karna ku sayang kamu..

Seandainya kau ada disini denganku.. mungkin kutak sendiri.. bayangmu yang slalu menemaniku.. hiasi malam sepiku.. kuinging bersama dirimu.. kutak akan pernah berpaling darimu.. walau kini kujauh dariku.. dan slalu kunanti karna ku sayang kamu..

Kesetiaan memang perlu untuk sebuah hubungan.. dan kesetiaan memang paling susah dicari.. mudah diucapkan dan mudah ditinggalkan.. satu lagu cantik dari Jikustik..

seaat malam datang.. menjemput kesendirianku.. dan bila pagi datang.. ku tahuu.. kau tak disampingku.. aku masih disini.. untuk setia..

Seneng ga sih dicintai seseorang sepenuh hati? tentu senang donk.. Krisdayanti mengajarkan kita tentang mencintai seseorang seumur hidup dan yakin bahwa kau adalah milikku..

Hanya satu yang tak mungkin kembali.. hanya satu yang tak pernah terjadi.. segalanya.. teramat berarti dihatiku.. selamanya.. Mencintaimu seumur hidupku.. Selamanya..

Oke.. sekian untuk special edition Dj.. sampe jumpa di lain kesempatan bersama Dj JC.. I Can`t Help Fallin Loph With You.. Cu Guys.. Stay tune on Nine Radio Station.. bubyee...
  |
Saturday, November 19, 2005
The DaY

Beberapa hari entah mengapa suasana hati ini tenang... menyenangkan skali sinar itu kembali hadir dalam hidupku, kembali menyinari hidupku lagi... Aku tak tahu harus berbuat apalagi, karena sekarang hatiku tengah melayang dan terus melayang kedalam pelukmu, dan akupun tau kaupun kembali memelukku seperti dulu kala... HiHiHiHiHi ..... Semoga saja terus begini... amin..

Adohh ni mo pulang mala ujan, mana badan ga gitu enak lagi....
Hepi Wiken....
kata orang Germany Ich Liebe Dich hwahwahwahha ga nyambung abis
  |
Wednesday, November 09, 2005
Just CurHaT

SkripsiSkripsiSkripsi...................
Smalam telp si Nadya..dan bertemu orangnya... aku mau meminta buku skripsi aku, dia dah beri penjelasan yang sebenernya aku mo kasi kesempatan, tapi mo sampe kapan ? dah 7 kali aku beri kesempatan, dan 7 kali itu juga dia mengecewakanku. Sampe pada pagi tadi, aku ambil buku dan dia tunjukin hasil print2an... dan dia bilang mo susun, aku bilang buat apa ? ada yg sudah jadi kenapa susun yg ga jadi ? terus aku disuruh bawa dan kujawab .. ga usah makasih.. dia tanya terus skripsinya gmn ? dan akupun menjaban entahlah pusing.... sampe aku dikerja, 1 jam kemudian pacarnya yg berperawakan badan gede fitnes datang sendirian cari aku... mukanya marah ke aku... Dia bilang maksute apa, kok skripsinya itu mo buat sendiri2, terus aku nerangin ke dia
A(aku): emang mo buat sendiri2
D(Dia): Maksute apa kok buat sendiri2 ?
A : mending gitu, karena nadya ga ada usahane sama skali
D : ga ada usahane gmn ? kemaren 4 hari mbolak mbalik ke kampus. kamu kasih ke nadya mepet, dan ga bisa disketnya
A : setidaknya dia bisa telp ato ngabarin aku...
D : sudah aku sms dan telp tapi ga bisa..
A : kan bisa telp rumahku ato gmn ?
D : telp rumah ga ada yang anggkat
A : nggak mungkin ga ada yg angkat, dirumah pasti ada orang, aku telp berkali2 jg ga ada yg angkat di rumah nadya
D : soalnya pergi surabaya
A : kenapa ga kasih kabar ? ini sudah mid semester, bentar lagi ujian..
D : iya aku tau, tapi kan eman2 ampir selesai gini, kenapa ga barengan
A : buat apa ? kalo aku mending ngeluarke uang lagi tapi buat sendiri 1 semester jadi
D : kok bisa ? katane nadya buat bab 1 ama bab 3
A : apa ? buat bab 1 ama 3 ? wis orange dipanggil skalian, suruh ngomong di depanku..
D : aku cuma pengen tau masalah e apa, kalo misal masalah kemaren km bilang nadya ga berusaha sma skali aku ndak terima
A : kamu ga terima soale ga tau masalah e apa, tapi aku dari semester kemaren, dah 7 kali aku dikayak ginike, mau sabar sampe kapan ?
D : dikayak ginike pie ?
A : dulu seharus e aku bisa selesai 1 semester tapi kenyataane ? aku dah buat dia tinggal print tapi 3-4 hari baru disusun, padahal aku dah ada planning, jumat disusun, sennin bisa maju, terus aku revisi disusun, selasa ato rabu bisa maju... tapi malah kayak gitu dah 7 kali kayak gitu, apa harus sabar lagi ? Dulu aku suruh dia buat sendiri, karena aku mau buat sendiri, tapi dia maksa terus aku perjanjian ma dia, aku yg buat tapi kamu yg susun. dia setuju.. dan apa susahnya sih cm susun tanpa mikir ? kalo misah koko skripsi ama aku, pasti berusaha semampune buat cepet selesai karena tugas e cm nyusun tok, tapi nadya? kerjaane apa ? malah menunda2
D : *ga bisa ngomong dan mukanya dah ga marah* ya beri kesempatan skali lagi, nanti aku jg bilangin ke dia, kamu bilang wae apa yg dikerjake, entar biar nadya yg ngerjake
A : susah.. aku dah banyak kasi kesempatan tapi disia2kan, TUJUH kali bkn kesempatan yg sedikit, dan sekarang dah tau kan permasalahannya ? kalo misal ga tau pasti nyalahke aku, tapi kalo dah tau ya kamu isa tau nek koko mbayangke di posisiku... dan koko bisa tanya kok ama temenku itu, mamaku, bosku, aku kalo pulang jam brapa2, cuma buat skripsi... itu di dalem aku lagi buat skripsi lagi, kalo ga percaya liat aja... ayo masuk
: *aku ama dia masuk tak liatin*
D : ya kalo bisa kasih kesempatan saja skali lagi
A : ya coba tak pikir sik, tapi aku rasa susah.. sabar orang ada batasnya, tapi slalu disia2kan, sekarang koko dah tau masalahnya.. keputusan sekarnag kan ditanganku, aku mau lanjut ama dia ato ga, aku jg mo ngobrol ama dosenku enake pie...
D : iya keputusan di tangan koko, dan aku jg ga mau campuri urusan kalian, itu urusan koko ama nadya *dalam hati kata2 ini yg tak pegang, kalo sampe besok2 dia ngapa2in aku, ya sampe matipun tak kejar kemana dia pergi* kalo bisa kasih kesempatan skali lagi
A : ya tak pikir dulu... sekarang masalah clear to ? mulai sekarang urusanku cm aku ama nadya
D : iya.. jgn bilang nadya kalo aku kesini, soalnya aku ga ngomong dia kalo aku kesini
A : buat apa ngomong ke dia, koko ga tau masalah e, tanya ya aku jawab apa ada e...
D : ya udah pamid dulu.. kamsia ya koh
A : iya kamsia li

Terus aku berpikir apa aku salah berbuat gitu ama nadya ? aku pikir2 lagi, aku ga salah, nadya jg boong kalo dia buat bab 1 ama 3.. aku paling ga suka boong.. kenyataan semua aku yg buat... Lana waktu aku ceritain jg marah2 ga terima, karena dia yg bantuin aku buat skripsi..aku jg lupa nunjukin buku skripsi, kan ada buktinya tanda tangan dari dosennya, dan ditempat nadya cm ada beberapa tanda tangan aja.. ya dan bukti itu ga bisa diboongi, kalo besok misal aku ambil keputusan, dan pacar e ga terima, aku bisa tunjukin ke dia, kalo sampe dia tetep ga terima, brati contoh orang tidak berpendidikan, mo model apa jg aku layani karena aku bener.. dan temen2 kampus jg tau kalo aku yg buat, entah mereka tau dari mana... untung temen kampus ku ada yg serse dan orang polda, jadi kalo macem2 bisa lapor dia, dan dia dah bilang ke aku kalo ada apa2 bilang aja ke dia.. Ya Tuhan tolonglah semua masalah ini dapat lancar, maafkan lah dosa2ku jika aku bersalah. AMIN
  |
Monday, November 07, 2005
Aku dilahirkan di sebuah dusun pegunungan yang sangat terpencil. Hari demi hari, orang tuaku membajak tanah kering kuning, dan punggung merekamenghadap ke langit. Aku mempunyai seorang adik, tiga tahun lebih muda dariku.

Suatu ketika, untuk membeli sebuah mainan yang mana semua orang di sekelilingku kelihatannya membawanya, Aku mencuri lima puluh sen dari laci ayahku. Ayah segera menyadarinya. Beliau membuat adikku dan aku berlutut di depan tembok, dengan sebuah tongkat bambu di tangannya. "Siapa yang mencuri uang itu?" Beliau bertanya. Aku terpaku, terlalu takut untuk berbicara. Ayah tidak mendengar siapa pun mengaku, jadi Beliau mengatakan, "Baiklah, kalau begitu, kalian berdua layak dipukul!" Dia mengangkat tongkat bambu itu tingi-tinggi. Tiba-tiba, adikku mencengkeram tangannya dan berkata, "Ayah, aku yang melakukannya!"

Tongkat panjang itu menghantam punggung adikku bertubi-tubi. Ayah begitu marahnya sehingga ia terus menerus mencambukinya sampai Beliau kehabisan nafas. Sesudahnya, Beliau duduk di atas ranjang batu bata kami dan memarahi, "Kamu sudah belajar mencuri dari rumah sekarang, hal memalukan apa lagi yang akan kamu lakukan di masa mendatang? ... Kamu layak dipukul sampai mati! Kamu pencuri tidak tahu malu!"

Malam itu, ibu dan aku memeluk adikku dalam pelukan kami. Tubuhnya penuh dengan luka, tetapi ia tidak menitikkan air mata setetes pun. Di pertengahan malam itu, saya tiba-tiba mulai menangis meraung-raung. Adikku menutup mulutku dengan tangan kecilnya dan berkata, "Kak, jangan menangis lagi sekarang. Semuanya sudah terjadi."

Aku masih selalu membenci diriku karena tidak memiliki cukup keberanian untuk maju mengaku. Bertahun-tahun telah lewat, tapi insiden tersebut masih kelihatan seperti baru kemarin. Aku tidak pernah akan lupa tampang adikku ketika ia melindungiku. Waktu itu, adikku berusia 8 tahun. Aku berusia 11.

Ketika adikku berada pada tahun terakhirnya di SMP, ia lulus untuk masuk ke SMA di pusat kabupaten. Pada saat yang sama, saya diterima untuk masuk ke sebuah universitas propinsi. Malam itu, ayah berjongkok di halaman, menghisap rokok tembakaunya, bungkus demi bungkus. Saya mendengarnya memberengut, "Kedua anak kita memberikan hasil yang begitu baik...hasil yang begitu baik..." Ibu mengusap air matanya yang mengalir dan menghela nafas, "Apa gunanya? Bagaimana mungkin kita bisa membiayai keduanya sekaligus?"

Saat itu juga, adikku berjalan keluar ke hadapan ayah dan berkata, "Ayah, saya tidak mau melanjutkan sekolah lagi, telah cukup membaca banyak buku." Ayah mengayunkan tangannya dan memukul adikku pada wajahnya. "Mengapa kau mempunyai jiwa yang begitu keparat lemahnya? Bahkan jika berarti saya mesti mengemis di jalanan saya akan menyekolahkan kamu berdua sampai selesai!" Dan begitu kemudian ia mengetuk setiap rumah di dusun itu untuk meminjam uang. Aku menjulurkan tanganku selembut yang aku bisa ke muka adikku yang membengkak, dan berkata, "Seorang anak laki-laki harus meneruskan sekolahnya; kalau tidak ia tidak akan pernah meninggalkan jurang kemiskinan ini." Aku, sebaliknya, telah memutuskan untuk tidak lagi meneruskan ke universitas.

Siapa sangka keesokan harinya, sebelum subuh datang, adikku meninggalkan rumah dengan beberapa helai pakaian lusuh dan sedikit kacang yang sudah mengering. Dia menyelinap ke samping ranjangku dan meninggalkan secarik kertas di atas bantalku: "Kak, masuk ke universitas tidaklah mudah. Saya akan pergi mencari kerja dan mengirimu uang."

Aku memegang kertas tersebut di atas tempat tidurku, dan menangis dengan air mata bercucuran sampai suaraku hilang. Tahun itu, adikku berusia 17 tahun. Aku 20. Dengan uang yang ayahku pinjam dari seluruh dusun, dan uang yang adikku hasilkan dari mengangkut semen pada punggungnya di lokasi konstruksi, aku akhirnya sampai ke tahun ketiga (di universitas).


Suatu hari, aku sedang belajar di kamarku, ketika teman sekamarku masuk dan memberitahukan, "Ada seorang penduduk dusun menunggumu di luar sana!"

Mengapa ada seorang penduduk dusun mencariku? Aku berjalan keluar, dan melihat adikku dari jauh, seluruh badannya kotor tertutup debu semen dan pasir. Aku menanyakannya, "Mengapa kamu tidak bilang pada teman sekamarku kamu adalah adikku?" Dia menjawab, tersenyum, "Lihat bagaimana penampilanku. Apa yang akan mereka pikir jika mereka tahu saya adalah adikmu? Apa mereka tidak akan menertawakanmu?"

Aku merasa terenyuh, dan air mata memenuhi mataku. Aku menyapu debu-debu dari adikku semuanya, dan tersekat-sekat dalam kata-kataku, "Aku tidak perduli omongan siapa pun! Kamu adalah adikku apa pun juga! Kamu adalah adikku bagaimana pun penampilanmu..."

Dari sakunya, ia mengeluarkan sebuah dasi Ia memakaikannya kepadaku, dan terus menjelaskan, "Saya melihat semua pria kota memakainya. Jadi saya pikir kamu juga harus memiliki satu." Aku tidak dapat menahan diri lebih lama lagi. Aku menarik adikku ke dalam pelukanku dan menangis dan menangis. Tahun itu, ia berusia 20. Aku 23.

Kali pertama aku membawa pacarku ke rumah, kaca jendela yang pecah telah diganti, dan kelihatan bersih di mana-mana. Setelah pacarku pulang, aku seperti anak kecil di depan ibuku. "Bu, ibu tidak perlu menghabiskan begitu banyak waktu untuk membersihkan rumah kita!" Tetapi katanya, sambil tersenyum, "Itu adalah adikmu yang pulang awal untuk membersihkan rumah ini. Tidakkah kamu melihat luka pada tangannya? Ia terluka ketika memasang kaca jendela baru itu.."

Aku masuk ke dalam ruangan kecil adikku. Melihat mukanya yang kurus, seratus jarum terasa menusukku. Aku mengoleskan sedikit saleb pada lukanya dan mebalut lukanya. "Apakah itu sakit?" Aku menanyakannya. "Tidak, tidak sakit. Kamu tahu, ketika saya bekerja di lokasi konstruksi, batu-batu berjatuhan pada kakiku setiap waktu. Bahkan itu tidak menghentikanku bekerja dan..." Ditengah kalimat itu ia berhenti. Aku membalikkan tubuhku memunggunginya, dan air mata mengalir deras turun ke wajahku. Tahun itu, adikku 23. Aku berusia 26.

Ketika aku menikah, aku tinggal di kota. Banyak kali istriku dan aku mengundang orang tuaku untuk datang dan tinggal bersama kami, tetapi mereka tidak pernah mau. Mereka mengatakan, sekali meninggalkan dusun, mereka tidak akan tahu harus mengerjakan apa. Adikku tidak setuju juga, mengatakan, "Kak, jagalah mertuamu aja. Saya akan menjaga ibu dan ayah di sini."

Istriku menjadi direktur pabriknya. Kami menginginkan adikku mendapatkan pekerjaan sebagai manajer pada departemen pemeliharaan. Tetapi adikku menolak tawaran tersebut. Ia bersikeras memulai bekerja sebagai pekerja reparasi.

Suatu hari, adikku diatas sebuah tangga untuk memperbaiki sebuah kabel, ketika ia mendapat sengatan listrik, dan masuk rumah sakit. Istriku dan aku pergi menjenguknya. Melihat gips putih pada kakinya, saya menggerutu, "Mengapa kamu menolak menjadi manajer? Manajer tidak akan pernah harus melakukan sesuatu yang berbahaya seperti ini. Lihat kamu sekarang, luka yang begitu serius. Mengapa kamu tidak mau mendengar kami sebelumnya?"

Dengan tampang ya ng serius pada wajahnya, ia membela keputusannya. "Pikirkan kakak ipar--ia baru saja jadi direktur, dan saya hampir tidak berpendidikan. Jika saya menjadi manajer seperti itu, berita seperti apa yang akan dikirimkan?"


Mata istriku dipenuhi air mata, dan kemudian keluar kata-kataku yang sepatah-sepatah: "Tapi kamu kurang pendidikan juga karena aku!"

"Mengapa membicarakan masa lalu?" Adikku menggenggam tanganku. Tahun itu, ia berusia 26 dan aku 29.

Adikku kemudian berusia 30 ketika ia menikahi seorang gadis petani dari dusun itu. Dalam acara pernikahannya, pembawa acara perayaan itu bertanya kepadanya, "Siapa yang paling kamu hormati dan kasihi?" Tanpa bahkan berpikir ia menjawab, "Kakakku."

Ia melanjutkan dengan menceritakan kembali sebuah kisah yang bahkan tidak dapat kuingat. "Ketika saya pergi sekolah SD, ia berada pada dusun yang berbeda. Setiap hari kakakku dan saya berjalan selama dua jam untuk pergi ke sekolah dan pulang ke rumah. Suatu hari, Saya kehilangan satu dari sarung tanganku. Kakakku memberikan satu dari kepunyaannya. Ia hanya memakai satu saja dan berjalan sejauh itu. Ketika kami tiba di rumah, tangannya begitu gemetaran karena cuaca yang begitu dingin sampai ia tidak dapat memegang sumpitnya. Sejak hari itu, saya bersumpah, selama saya masih hidup, saya akan menjaga kakakku dan baik kepadanya."

Tepuk tangan membanjiri ruangan itu. Semua tamu memalingkan perhatiannya kepadaku.

Kata-kata begitu susah kuucapkan keluar bibirku, "Dalam hidupku, orang yang paling aku berterima kasih adalah adikku." Dan dalam kesempatan yang paling berbahagia ini, di depan kerumunan perayaan ini, air mata bercucuran turun dari wajahku seperti sungai.
  |
Friday, November 04, 2005
Sehari posting 2 kali hihihihi .. gpp lah .. ni ada crita bagus

Seorang Ibu di negeri jiran menulis:

Saya adalah ibu tiga orang anak (umur 14, 12, dan 3 tahun) dan baru saja menyelesaikan kuliah saya. Kelas terakhir yang harus saya ambil adalah Sosiologi. Sang Dosen sangat inspiratif dengan kualitas yang saya harapkan setiap orang memilikinya. Tugas terakhir yang diberikannya diberi nama "Tersenyum". Seluruh siswa diminta untuk pergi keluar dan tersenyum kepada tiga orang dan mendokumentasikan reaksi mereka.

Saya adalah seorang yang mudah bersahabat dan selalu tersenyum pada setiap orang dan mengatakan "hello", jadi, saya pikir, tugas ini sangatlah mudah. Segera setelah kami menerima tugas tsb., suami saya, anak bungsu saya, dan saya pergi ke restoran McDonald's pada suatu pagi di bulan Maret yang sangat dingin dan kering. Ini adalah salah satu cara kami membagi waktu bermain yang khusus dengan anak kami.

Kami berdiri dalam antrian, menunggu untuk dilayani, ketika mendadak setiap orang di sekitar kami mulai menyingkir, dan bahkan kemudian suami saya ikut menyingkir. Saya tidak bergerak sama sekali .... suatu perasaan panik menguasai diri saya ketika saya berbalik untuk melihat mengapa mereka semua menyingkir. Ketika saya berbalik itulah saya membaui suatu "bau badan kotor" yang sangat menyengat, dan berdiri di belakang saya dua orang lelaki tunawisma. Ketika saya menunduk melihat laki-laki yang lebih pendek, yang dekat dengan saya, ia sedang "tersenyum". Matanya yang biru langit indah penuh dengan cahaya Tuhan ketika ia minta untuk dapat diterima. Ia berkata "Good day" sambil menghitung beberapa koin yang telah ia kumpulkan.

Lelaki yang kedua memainkan tangannya dengan gerakan aneh sambil berdiri di belakang temannya. Saya menyadari bahwa lelaki kedua itu menderita defisiensi mental dan lelaki dengan mata biru itu adalah penolongnya. Saya menahan haru ketika berdiri di sana bersama mereka. Wanita muda di counter menanyai lelaki itu apa yang mereka inginkan. Ia berkata, "Kopi saja, Nona" karena hanya itulah yang mampu mereka beli. (jika mereka ingin duduk di dalam restoran dan menghangatkan tubuh mereka, mereka harus membeli sesuatu. Ia hanya ingin menghangatkan badan).

Kemudian saya benar-benar merasakannya - desakan itu sedemikian kuat sehingga saya hampir saja merengkuh dan memeluk lelaki kecil bermata biru itu. Hal itu terjadi bersamaan dengan ketika saya menyadari bahwa semua mata di restoran menatap saya, menilai semua tindakan saya. saya tersenyum dan berkata pada wanita di belakang counter untuk memberikan pada saya dua paket makan pagi lagi dalam nampan terpisah.

Kemudian saya berjalan melingkari sudut ke arah meja yang telah dipilih kedua lelaki itu sebagai tempat istirahatnya. Saya meletakkan nampan itu ke atas meja dan meletakkan tangan saya di atas tangan dingin lelaki bemata biru itu. Ia melihat ke arah saya, dengan air mata berlinang, dan berkata "Terima kasih."

Saya meluruskan badan dan mulai menepuk tangannya dan berkata, "Saya tidak melakukannya untukmu. Tuhan berada di sini bekerja melalui diriku untuk memberimu harapan." Saya mulai menangis ketika saya berjalan meninggalkannya dan bergabung dengan suami dan anak saya. Ketika saya duduk suami saya tersenyum kepada saya dan berkata, "Itulah sebabnya mengapa Tuhan memberikan kamu kepadaku, Sayang. Untuk memberiku harapan." Kami saling berpegangan tangan beberapa saat dan pada saat itu kami tahu bahwa hanya karena Rahmat Tuhan kami diberikan apa yang dapat kami berikan untuk orang lain. Hari itu menunjukkan kepadaku cahaya kasih Tuhan yang murni dan indah.

Saya kembali ke college, pada hari terakhir kuliah, dengan cerita ini di tangan saya. Saya menyerahkan "proyek" saya dan dosen saya membacanya. Kemudian ia melihat kepada saya dan berkata, "Bolehkan saya membagikan ceritamu kepada yang lain?" Saya mengangguk perlahan dan ia kemudian meminta perhatian dari kelas. Ia mulai membaca dan saat itu saya tahu bahwa kami, sebagai manusia dan bagian dari Tuhan, membagikan pengalaman ini untuk menyembuhkan dan untuk disembuhkan.

Dengan caraku sendiri saya telah menyentuh orang-orang yang ada di McDonald's, suamiku, anakku, guruku, dan setiap jiwa yang menghadiri ruang kelas di malam terakhir saya sebagai mahasiswi. Saya lulus dengan satu pelajaran terbesar yang pernah saya pelajari :

PENERIMAAN YANG TAK BERSYARAT. Banyak cinta dan kasih sayang yang dikirimkan kepada setiap orang yang mungkin membaca cerita ini dan mempelajari bagaimana untuk MENCINTAI SESAMA DAN MEMANFAATKAN BENDA-BENDA - BUKANNYA MENCINTAI BENDA DAN MEMANFAATKAN SESAMA.
  |
Membuat Perubahan

Saya seorang mantan guru sekolah musik dari Des Moines, Iowa. Saya mendapat nafkah dengan mengajar piano - selama lebih dari 30 tahun. Selama itu, saya menyadari tiap anak punya kemampuan musik yang berbeda. Tapi saya tidak pernah merasa telah menolong walaupun saya telah mengajar beberapa murid berbakat. Walaupun begitu, saya ingin bercerita tentang murid yang "tertantang secara musik". Contohnya adalah Robby. Robby berumur 11 tahun, ketika ibunya memasukkan dia dalam les untuk pertama kalinya. Saya lebih senang kalau murid (khususnya laki-laki) mulai ketika lebih muda, saya jelaskan itu pada Robby. Tapi Robby berkata, ibunya selalu ingin mendengar dia bermain piano. Jadi saya jadikan dia murid. Robby memulai les pianonya dan dari awal saya pikir dia tidak ada harapan. Robby mencoba, tapi dia tak mempunyai perasaan nada maupun irama dasar yang perlu dipelajari. Tapi dia mempelajari benar-benar tangga nada dan beberapa pelajaran awal yang saya wajibkan untuk dipelajari semua murid. Selama beberapa bulan, dia mencoba terus dan saya mendengarnya dengan ngeri dan terus mencoba menyemangatinya. Setiap akhir pelajaran mingguannya, dia berkata, "Ibu saya akan mendengar saya bermain pada suatu hari." Tapi rasanya sia-sia saja. Dia memang tak berkemampuan sejak lahir. Saya hanya mengetahui ibunya dari jauh ketika menurunkan Robby atau menjemput Robby. Dia hanya tersenyum dan melambaikan tangan tapi tidak pernah turun. Pada suatu hari, Robby tidak datang lagi ke les kami. Saya berpikir untuk menghubunginya, tapi karena ketidakmampuannya, mungkin dia mau les yang lain saja. Saya juga senang dia tidak datang lagi. Dia menjadi iklan yang buruk untuk pengajaran saya! Beberapa minggu sesudahnya, saya mengirimkan brosur ke tiap murid, mengenai pertunjukan yang akan dilaksanakan. Yang mengagetkan saya, Robby (yang juga menerima brosur) menanyakan saya apakah dia bisa ikut pertunjukan itu. Saya katakan kepadanya, pertunjukan itu untuk murid yang ada sekarang dan karena dia telah keluar, tentu dia tak bisa ikut. Dia katakan bahwa ibunya sakit sehingga tak bisa mengantarnya ke les, tapi dia tetap terus berlatih. "Bu Hondrof.. saya mau main!" dia memaksa. Saya tidak tahu apa yang membuat saya akhirnya membolehkan dia main di pertunjukan itu. Mungkin karena kegigihannya atau mungkin ada sesuatu yang berkata dalam hati saya bahwa dia akan baik-baik saja. Malam pertunjukan datang. Aula itu dipenuhi dengan orang tua, teman, dan relasi. Saya menaruh Robby pada urutan terakhir sebelum saya ke depan untuk berterima kasih dan memainkan bagian terakhir. Saya rasa kesalahan yang dia buat akan terjadi pada akhir acara dan saya bisa menutupinya dengan permainan dari saya. Pertunjukan itu berlangsung tanpa masalah. Murid-murid telah berlatih dan hasilnya bagus. Lalu Robby naik ke panggung. Bajunya kusut dan rambutnya bagaikan baru dikocok. "Kenapa dia tak berpakaian seperti murid lainnya?" pikir saya. "Kenapa ibunya tidak menyisir rambutnya setidaknya untuk malam ini?" Robby menarik kursi piano dan mulai. Saya terkejut ketika dia menyatakan bahwa dia telah memilih Mozart's Concerto #21 in C Major. Saya tidak dapat bersiap untuk mendengarnya. Jarinya ringan di tuts nada, bahkan menari dengan gesit. Dia berpindah dari pianossimo ke fortissimo... dari allegro ke virtuoso. Akord tergantungnya yang diinginkan Mozart sangat mengagumkan! Saya tak pernah mendengar lagu Mozart dimainkan orang seumur dia sebagus itu! Setelah enam setengah menit, dia mengakhirinya dengan crescendo besar dan semua terpaku disana dengan tepuk tangan yang meriah. Dalam air mata, saya naik ke panggung dan memeluk Robby dengan sukacita. "Saya belum pernah mendengar kau bermain seperti itu, Robby! Bagaimana kau melakukannya?" Melalui pengeras suara Robby menjawab, "Bu Hondorf.. ingat saya berkata bahwa ibu saya sakit? Ya, sebenarnya dia sakit kanker dan dia telah berlalu pagi ini. Dan sebenarnya.. dia tuli sejak lahir jadi hari inilah dia pertama kali mendengar saya bermain. Saya ingin bermain secara khusus." Tidak ada satu pun mata yang kering malam itu. Ketika orang-orang dari Layanan sosial membawa Robby dari panggung ke ruang pemeliharaan, saya menyadari meskipun mata mereka merah dan bengkak, betapa hidup saya jauh lebih berarti karena mengambil Robby sebagai murid saya. Tidak, saya tidak pernah menjadi penolong, tapi malam itu saya menjadi orang yang ditolong Robby. Dialah gurunya dan sayalah muridnya. Karena dialah yang mengajarkan saya arti ketekunan, kasih, percaya pada dirimu sendiri, dan bahkan mau memberi kesempatan pada seseorang yang tak anda ketahui mengapa. Peristiwa ini semakin berarti ketika, setelah bermain di Desert Storm, Robby terbunuh oleh pengeboman yang tak masuk akal oleh Alfred P. Murrah Federal Building di Oklahoma pada April 1995, ketika dilaporkan... dia sedang main piano.

Kita semua mempunyai ribuan kesempatan tiap hari untuk menyadari rencana Tuhan. Banyak sekali interaksi antara dua orang memberi kita suatu pilihan: Apakah kita meneruskan percikan Ilahi? Atau kita membiarkan kesempatan itu, dan membiarkan dunia semakin dingin dalam prosesnya?
  |
Thursday, November 03, 2005
Ini kisah perjumpaan dua orang sahabat yang sudah puluhan tahun terpisahkan
hidupnya. Mereka kangen-kangenan, ngobrol ramai sambil minum kopi di sebuah
kafe. Awalnya topik yang dibicarakan adalah soal-soal nostalgia zaman sekolah
dulu, namun pada akhirnya menyangkut kehidupan mereka sekarang ini.
"Ngomong-ngomong, mengapa sampai sekarang kamu belum juga menikah?" ujar seorang
kepada temannya yang sampai sekarang membujang.
"Sejujurnya sampai saat ini saya terus mencari wanita yang sempurna. Itulah
sebabnya saya masih melajang. Dulu di Bandung, saya berjumpa dengan seorang
gadis cantik yang amat pintar. Saya pikir inilah wanita ideal yang cocok untuk
menjadi istriku. Namun ternyata di masa pacaran ketahuan bahwa ia sangat
sombong. Hubungan kami putus sampai di situ.
"Di Jakarta, saya ketemu seorang wanita rupawan yang ramah dan dermawan. Pada
perjumpaan pertama, aku kasmaran. Hatiku berdesir kencang, inilah wanita
idealku. Namun ternyata belakangan saya ketahui, ia banyak tingkah dan tidak
bertanggung jawab.
"Saya terus berupaya mencari. Namun selalu saya temukan kelemahan dan kekurangan
pada wanita yang saya taksir. Sampai pada suatu hari, saya bersua wanita ideal
yang selama ini saya dambakan. Ia demikian cantik, pintar, baik hati, dermawan,
dan suka humor. Saya pikir, inilah pendamping hidup yang dikirim Tuhan."
"Lantas," sergah temannya yang dari tadi tekun mendengarkan, "Apa yang terjadi?
Mengapa kau tidak segera meminangnya?" Yang ditanya diam sejenak. Suasana
hening.
Akhirnya dengan suara lirih, sang bujangan menjawab, "Baru belakangan aku
ketahui bahwa ia juga sedang mencari pria yang sempurna."
Untuk direnungkan:

Nobody's perfect, dear... even yourself.
  |
Minal Aidin Wal Faidzin 1 Syawal 1426 H

Mohon maaf jika Ari ada salah2 kata... Dan jangan lupa kiriman Parcell dan Lontong Opornya hahahhaa... menerima Paket Kilat kok hahahah
Hari ini seperrti biasa, disibukkan oleh lampu yg njeglek2.. siyalan itu pln.. Dan entah mengapa pinggang saya jadi sakit banget.. mungkin kurang minum kali ihihihhi...

Hepi Syawal <--maksa banget hahahahhaha
  |
My Self
Male, Semarang - Indonesia, Like Musik [MaNDaRin SoNGs,R&B,HiP HoP,JaPaN&KoReA SoNGs,WesT SoNG]
Shoutbox
Yang Lalu
Arsip
My Friends
Affiliates
15n41n1